Adolf Hitler tentang Islam dan Muslim

“Agama hormat saya hanya adalah Islam Nabi hanya saya kagumi adalah Nabi Muhammad..” (Hitler)

Islam tetap merupakan agama yang paling disalahpahami di dunia. Meskipun seperempat dari penduduk dunia menganut doktrin-doktrinnya, ada sedikit perdebatan yang jujur tentang Islam sejak bohong mendominasi perhatian semua. Jadi kita umat Islam diberitahu bahwa agama kita adalah jahat, haus darah, dan mundur.

Tapi banyak non-Muslim telah menolak propaganda Zionis, orientalis, dan misionaris Kristen. Beberapa pikiran terbesar dalam sejarah Eropa telah memuji Islam, termasuk Samuel Johnson, Johann Goethe, Comte de Gobineau, George Bernard Shaw, dan Julius Evola. Lain adalah bahwa negarawan besar Adolf Hitler, yang kontras penyebaran Islam dengan hasil Kristen:

“Pada benua yang dihuni, kegagalan telah bahkan lebih ditandai Pada mereka, ras putih telah memberlakukan kehendak mereka dengan kekerasan, dan pengaruh mereka memiliki pada penduduk asli telah diabaikan;. Hindu tetap Hindu, Cina tetap Cina, dan Islam masih Muslim Tidak ada transformasi mendalam,. dan perubahan seperti telah terjadi kurang ditandai di bidang keagamaan, meskipun upaya luar biasa dari para misionaris Kristen, dari pada yang lain. Ada sebuah beberapa aneh konversi ketulusan yang terbuka untuk keraguan besar -. kecuali, mungkin dalam kasus seorang tolol sedikit dan mental deficients Balapan yang putih itu, tentu saja, berikan beberapa hal untuk penduduk asli, dan mereka adalah hadiah terburuk yang mereka mungkin bisa dibuat, mereka malapetaka dari dunia modern kita sendiri -. materialisme, fanatisme, alkoholisme dan sifilis Untuk sisanya, karena masyarakat ini memiliki kualitas mereka sendiri yang lebih tinggi dari apa pun yang kita bisa menawarkan mereka, mereka telah dasarnya tetap tidak berubah mana. pemaksaan dengan kekerasan dicoba, hasilnya bahkan lebih buruk, dan akal sehat, menyadari kesia-siaan tindakan tersebut, harus menghalangi jalan lain untuk diperkenalkan Salah satu keberhasilan soliter harus kebobolan untuk penjajah. mana-mana mereka telah berhasil membangkitkan kebencian, kebencian yang mendorong orang-orang ini, terbangun dari tidur mereka dengan kita, untuk bangkit dan mengusir kami. Hal itu terlihat hampir seolah-olah mereka telah terbangun dan hanya semata-mata untuk tujuan itu! Ada yang bisa menegaskan bahwa penjajahan telah meningkatkan jumlah orang Kristen di dunia mana mereka konversi secara massal yang menandai keberhasilan Islam Di sana-sini kita menemukan pulau terisolasi Kristen, orang Kristen di nama, yaitu, bukan oleh keyakinan;?? dan itu adalah jumlah total dari keberhasilan ini megah Kristen agama, penjaga Kebenaran tertinggi “[1]

Ini merupakan pengulangan pernyataan sebelumnya di Mein Kampf. Ia sangat terkesan oleh Islam ketika ia melihat kemajuan besar di Eropa. Sebaliknya, ia melihat gereja Kristen di perpecahan, kehilangan “jutaan dan jutaan penganutnya ke dalam” dan tidak efektif dalam usaha di luar negeri misi [2]:

“Pemeriksaan situasi agama sebelum Perang menunjukkan bahwa proses umum dari gangguan telah diperluas ke bidang ini juga. Sebagian besar dari bangsa sendiri telah sejak lama sudah tidak lagi memiliki keyakinan yang bersifat seragam dan praktis dalam mereka pandangan ideologis terhadap kehidupan. Dalam hal ini titik paling penting adalah tidak berarti jumlah orang yang meninggalkan keanggotaan gereja mereka melainkan ketidakpedulian luas. Sementara dua denominasi Kristen dipertahankan misi di Asia dan Afrika, dengan tujuan untuk mengamankan baru penganut di rumah di Eropa. ini penganut mantan baik meninggalkan agama sepenuhnya sebagai kekuatan direktif dalam hidup mereka atau mereka mengadopsi interpretasi mereka sendiri itu Konsekuensi dari hal ini secara khusus dirasakan dalam kehidupan moral negara.. Dalam tanda kurung mungkin mengatakan bahwa kemajuan yang dicapai oleh misi dalam menyebarkan Iman Kristen di luar negeri hanya cukup sederhana dibandingkan dengan penyebaran agama Islam “[3].

Ini adalah pengamatan yang menarik dan menempatkan ke dalam perspektif pernyataan kemudian dalam Perjanjian Politik nya. Ia membedakan agama Kristen dengan Islam, jelas menguntungkan kedua. Daya tarik yang luar biasa kota suci Makkah memiliki bagi umat Islam, ia berusaha meniru untuk gerakan sendiri Sosialis Nasional:

“Hanya keberadaan seperti kursi atau pusat, di mana sebuah pesona sihir seperti yang dari Mekah atau Roma yang dijalin, dapat menyediakan sebuah gerakan dengan kekuatan pendorong permanen yang memiliki sumbernya dalam kesatuan internal gerakan dan pengakuan satu kepala sebagai mewakili kesatuan ini “[4].

Apa yang akan Hitler mengatakan hari ini?

Tidak seperti Islam, gereja-gereja Kristen datang ke kehilangan pandangan dunia seragam atau praktis. Sementara mantan mempertahankan sebuah pengabdian yang luar biasa dari para pengikutnya, ini tentu tidak terjadi dengan agama Kristen. Dia pasti akan menyayangkan dekadensi dan kerusakan moral di Eropa modern, tren ia berusaha untuk membalikkan dengan gerakan Nasional Sosialis. Jika dia masih hidup hari ini, Hitler akan memandang baik pada kesalehan dari imigran Muslim di Eropa dibandingkan dengan orang-orang Kristen pribumi.

Islam adalah agama yang tumbuh paling cepat, paling tidak karena tingkat konversi yang luar biasa. Mengingat prinsip-prinsip sejati nasionalis dan progresif, Führer akan terlihat pada angka kelahiran Muslim yang lebih besar dan konversi sebagai menunjukkan vitalitas Islam.

Dia akan memandang imigrasi massa Muslim ke Eropa sebagai kesalahan dari orang-orang Eropa sendiri. Karena mereka telah kehilangan segala tujuan mulia nyata untuk membela, begitu mereka meninggalkan nilai-nilai Arya nenek moyang mereka dan diganti dengan gaya hidup ini secara menyeluruh dekaden.

Dia akan melihat situasi di cahaya dari masyarakat Eropa mengabaikan hukum-hukum biologis, dengan memilih nyaman materialis mereka, hedonis, gaya hidup untuk berkembang biak dan meningkatkan jumlah mereka. Akhirnya, dia akan meneteskan air mata oleh kegagalan orang untuk menghargai usahanya dalam melemparkan kuk Yahudi.

Hitler, yang mengabdikan begitu banyak dan sangat dikorbankan untuk penyebab ras dan rakyat, akan kecewa pada kegagalan sebagian besar keluarga untuk hidup sesuai dengan Ideal Arya ia didukung. Dia akan menunjukkan bagaimana nilai-nilai seperti kehormatan bertahan di tempat lain, tidak di antara orang Eropa modern. Sikapnya akan kepahitan dicampur dengan belas kasihan, untuk situasi dunia dan Barat khususnya sejak tahun 1945.

Semangat Aria vs Yahudi

Adolf Hitler adalah asal Katolik. Tapi sikapnya terhadap agama adalah kompleks. Dia sangat yakin akan keberadaan Tuhan namun menolak gambar terdistorsi Yesus (alaihi as-salam) sebagai disebarkan oleh gereja-gereja Kristen. Hitler sering membangkitkan perjuangan revolusioner Yesus melawan ketidakadilan, terutama dari kepemimpinan Yahudi. Dia berulang kali menekankan bagaimana pesan sebenarnya dari Yesus telah menjadi kerugian dalam ajaran gereja. Salah satu perbedaan mendasar adalah berjuang untuk akhirat, dan keprihatinan yang mendalam untuk masalah moral dan keadilan sosial:

“Dalam pikiran Arya agama tidak pernah bisa dibayangkan kecuali mewujudkan keyakinan bahwa hidup dalam beberapa bentuk atau lainnya akan terus setelah kematian. Sebagai soal fakta, Talmud bukan buku yang meletakkan prinsip-prinsip menurut mana individu harus mempersiapkan kehidupan yang akan datang. Ini hanya memberi aturan untuk kehidupan yang praktis dan nyaman di dunia ini.

“Tapi ajaran agama Yahudi tidak peduli dengan masalah-masalah moral Hal ini lebih berkaitan dengan masalah ekonomi,. Dan yang sangat kecil pada saat itu. Dalam kaitan dengan nilai moral dari ajaran agama orang Yahudi di sana ada dan selalu telah ada studi cukup lengkap …. yang muncul jenis agama bahwa orang Yahudi memiliki dalam cahaya yang membuatnya tampak sangat luar biasa untuk pikiran Arya Yahudi sendiri adalah contoh terbaik dari jenis produk yang ini pelatihan agama berkembang.. Hidupnya dunia ini saja dan mentalitas nya adalah sebagai asing dengan semangat sejati dari Kristen sebagai karakternya adalah asing bagi pendiri besar ini kredo baru dua ribu tahun yang lalu “[5].

Karena dia berusaha memegang teguh dengan ajaran sejati Yesus (alaihi as-salam), ia mengakui bahwa Islam mengandung unsur-unsur yang gereja-gereja Judaized dikompromikan. Ini termasuk semangat pejuang terhormat, kerinduan sebenarnya untuk akhirat, dan komitmen yang kuat untuk keadilan sosial.

Islam, sebuah agama yang kompatibel untuk bangsa Jerman

Maka tidak mengherankan jika dalam percakapan pribadi, Hitler berbicara terhadap Kristen dan Yahudi, mengungkapkan “perasaan kekerasan marah pada gagasan bahwa beberapa Jerman mampu diambil oleh doktrin-doktrin teologis tanpa setiap kedalaman.” Dia kemudian dikontraskan doktrin-doktrin ini dengan “orang-orang dari Konfusius, Buddha dan Muhammad,” masing-masing yang menyediakan rohani [6] “rezeki.”

Percakapan pada sejumlah mata pelajaran telah dicatat oleh orang kepercayaan terdekatnya. Salah satunya adalah Albert Speer, arsitek kepala dan Reich Menteri Armanents dan Mesiu, yang dikutip penyesalan Hitler orang Jerman diterima Kekristenan bukan agama yang seharusnya lebih kompatibel untuk mereka:

“Hitler biasanya menyimpulkan ini spekulasi sejarah dengan menyatakan:.?” Anda lihat, sudah kesialan kita untuk memiliki agama yang salah Mengapa kita tidak memiliki agama orang Jepang, yang menganggap pengorbanan untuk Tanah sebagai kebaikan tertinggi Agama Islam juga akan jauh lebih kompatibel bagi kita ketimbang Kristen Mengapa harus menjadi Kristen dengan lemah lembut dan kelembekan? ‘”[7].

Ada aspek lain yang beberapa para pemimpin Sosialis Nasional dibahas. Ini adalah cara yang sama sekali kekerasan di mana Kristen menaklukkan bangsa Aria untuk keyakinan tersebut. Sebuah subjek agak dogmatis, meskipun keturunan dari orang-orang ingin melupakan dan berpura-pura penyebaran Islam “dengan pedang” [8]

Namun aspek lain yang memuji Hitler adalah fakta bahwa Muslim diawetkan teks kuno dan diteruskan pengetahuan yang seharusnya telah hilang. Dia mencatat prestasi luar biasa dari peradaban Islam di segala bidang. Selama pertemuan di Wehrwolf pada sore hari 27 Agustus 1942, Führer berkata [9]:

“Hanya dengan kekaisaran Romawi di mana orang dapat mengatakan bahwa budaya adalah faktor di bawah pemerintah Pemerintah orang Arab di Spanyol itu terlalu jauh dibedakan:. Banyak ilmuwan, pemikir, astronom, matematikawan, salah satu saat paling manusiawi, paling . saat yang sama sebagai ksatria kolosal Ketika, kemudian, Kristen datang ke sana, maka dapat dikatakan: barbar Para ksatria bahwa Castilians memiliki sebenarnya adalah salah satu warisan Arab Jika Charles Martel tidak diatasi di Poitiers:.. karena dunia Yahudi sudah disita kita – bahwa kekristenan adalah sesuatu yang baik dari hambar – kami akan lebih baik menerima agama Islam, doktrin-doktrin dari pahala kepahlawanan -. pejuang sendiri memiliki langit ketujuh Dengan bahwa Jerman akan mengalahkan dunia Hanya dengan kekristenan yang kita telah diselenggarakan jauh “[10].

Melanjutkan dari bagian terakhir dari pernyataan ini, Führer membuat analisis menarik dari agama yang disinggung praktek Islam seperti Ramadhan, wudhu (berwudhu), dan Adzan. Dia juga mengagumi konsepsi Islam tentang surga, terutama janji-janjinya penghargaan sensual:

“Instruksi yang bersifat higienis bahwa agama-agama yang paling memberi, memberi kontribusi pada dasar dari masyarakat yang teratur. Ajaran memerintahkan masyarakat untuk mencuci, untuk menghindari minuman tertentu, untuk berpuasa pada tanggal ditunjuk, untuk mengambil olahraga, naik dengan matahari, memanjat ke puncak menara – semua ini adalah kewajiban diciptakan oleh orang-orang cerdas nasihat untuk melawan dengan berani juga cukup jelas Amati, by the way, yang, sebagai akibat wajar, umat Islam dijanjikan surga dihuni dengan gadis sensual,.. mana anggur mengalir di sungai -.. surga duniawi yang nyata-orang Kristen, di sisi lain, menyatakan diri puas jika setelah kematian mereka mereka diizinkan untuk menyanyi Hallelujahs Semua elemen ini memberikan kontribusi untuk membentuk komunitas manusia ini adalah untuk-tradisi swasta yang Folks berutang karakter mereka saat ini “[11].

Nya dukungan untuk penyebab Islam

Hitler adalah pada ramah istilah dengan beberapa Muslim terkemuka, seperti Haji Amin al-Husseini, Mufti Besar Al-Quds, dan diasingkan perdana menteri Irak Rashid Ali al-Gailani [12]. Dia sangat dikagumi di seluruh dunia Islam dan menerima telegram banyak dukungan dari semua sektor masyarakat. Bahkan sebelum ia menjadi Führer, besar umat Islam seperti Syaikh Hasan al-Banna (rahimahullah) mengiriminya surat dukungan.

Dia menerapkan kebijakan berani mendukung gerakan pembebasan Islam, setelah niat bermusuhan Inggris menjadi jelas. Ini termasuk pemberontakan Arab di Palestina (1936-39) dan pemberontakan kemerdekaan Irak (1941). Dia membuka atau meningkatkan hubungan diplomatik dan lainnya dengan negara-negara Islam sudah independen, seperti Turki, Arab Saudi, dan Afghanistan.

Dunia kini menyaksikan kemunafikan mengucapkan dan keangkuhan imperial dari pemerintah AS. Apakah Iran akan menggunakan hak militer untuk membela diri atau kegiatan Zionis di Palestina, hanya terlalu jelas bagi pengamat yang jujur. Dalam pidato Reichstag tentang 28 Apr 1939, Führer memberikan dakwaan memukul keras kemunafikan Franklin Delano Roosevelt pada isu Palestina dan negara-negara tertindas lainnya:

“Adapun kenyataan, bahwa satu bangsa di Afrika diduga telah kehilangan kebebasannya – itu juga hanyalah kesalahan, karena itu bukan masalah satu negara di Afrika kehilangan kebebasannya – sebaliknya hampir semua sebelumnya penduduk benua ini telah dibuat tunduk pada kedaulatan negara lain dengan kekerasan berdarah, sehingga kehilangan kebebasan mereka. Maroko, Berber, Arab, Negro, semua telah menjadi korban sebuah kekuatan asing, pedang yang, bagaimanapun, tidak tertulis ‘Buatan Jerman’, tapi ‘Dibuat oleh Demokrasi’. [13]

“Faktanya jelas telah lolos dari pengamatan Bapak Roosevelt bahwa Palestina pada saat ini tidak diduduki oleh pasukan Jerman tetapi oleh Inggris, dan bahwa negara adalah memiliki kebebasan yang dibatasi oleh resor paling brutal untuk kekuatan, sedang dirampok kemerdekaan dan menderita penganiayaan kejam untuk kepentingan interlopers Yahudi.

“Orang-orang Arab hidup di negara itu oleh karena itu pasti tidak akan mengeluh kepada Mr Roosevelt agresi Jerman, tetapi mereka menyuarakan daya tarik terus menerus ke dunia, menyesalkan metode barbar yang dengan Inggris berusaha untuk menekan orang-orang yang mencintai kebebasan dan tapi yang membela itu “[14].

Apa yang visioner! Dia mengantisipasi pemberontakan kolonial besar yang akan mengarah pada kemerdekaan puluhan negara. Karena keprihatinannya atas ambisi mereka di Palestina, kita dapat menganggap dia salah satu aktivis anti-Zionis pertama di Eropa!

Tak heran, kemudian, bahwa dia terlihat dalam cahaya yang sangat berbeda di negara-negara Arab dan Islam. Sedikit mengherankan bahwa pasukannya disambut sebagai pembebas di daerah Muslim, seperti Mesir atau Kaukasus. Baik apakah itu akan ada kejutan untuk mengetahui ribuan Muslim – Arab, Albania, Bosnia, Chechnya, Tatar, dll – rally ke tujuannya dengan mengenakan seragam Wehrmacht atau Waffen-SS.

Bertentangan dengan semua kebohongan yang telah diberitahu tentang dia, Hitler menentang imperialisme. Tentu setelah perang dimulai, ia mulai aktif melakukannya. Dia jauh dari menjadi supremasi rasial, karena dia mengenali semua ras memiliki kualitas unik mereka sendiri. Baik dia mencari sebuah kerajaan kolonial – ia hanya ingin daerah-daerah yang termasuk wilayah Jerman historis.

Kesimpulan

Menjelang hari-hari terakhirnya, Führer punya waktu untuk merenungkan beberapa hal. Semakin, dia berbicara tentang kesalahan masa lalu dan apa yang akan menunggu masa depan. Di sinilah di mana ia menyatakan sejumlah sentimen kita umat Islam benar-benar dapat menghargai. Saya menyimpulkan dengan beberapa komentar [15]:

“Pada saat yang sama mereka akan harus meninggalkan pretensi mereka di Afrika Utara dan Timur Dekat, dan yang akan memungkinkan Eropa untuk mengejar kebijakan yang berani persahabatan terhadap Islam.” – 4 Februari 1945

“Hukum alam mengikuti logika yang tidak harus selalu sesuai dengan ide kita sendiri logika Kita sendiri yang dibuang untuk berkompromi Kami siap untuk melempar pasukan kami ke dalam skala untuk pelestarian Kerajaan Inggris;.. Dan semua itu, menandai Anda, pada saat, untuk mengatakan yang sebenarnya, saya merasa jauh lebih simpatik cenderung Hindu terendah daripada salah satu pulau sombong. Kemudian, orang Jerman akan senang bahwa mereka tidak melakukan kontribusi bagi kelangsungan hidup negara keluar-tanggal urusan yang dunia masa depan akan merasa sulit untuk mengampuni mereka. ” – 4 Februari 1945

“Apa yang kami inginkan adalah sebuah doktrin Monroe di Eropa ‘Eropa untuk Eropa!”. doktrin, akibat yang wajar dari yang seharusnya adalah bahwa Eropa menahan diri dari campur tangan dalam urusan benua lain. ” – 7 Februari 1945

“Tidak pernah, dengan harga apapun, harus kita menaruh uang kita di Perancis dan melawan orang-orang dikenakan kuk dia. Sebaliknya, kita harus membantu mereka untuk mencapai kebebasan mereka dan, jika perlu, seharusnya terpancing ke dalam melakukannya. Tidak ada yang bisa menghentikan kami pada tahun 1940 dari membuat gerakan semacam ini di Timur Dekat dan Afrika Utara …. kami ‘pria’ jelas lebih suka menjaga hubungan baik dengan terhormat Prancis, bukan dengan banyak revolusioner hirsutisme, dengan paduan suara petugas komedi musikal, yang satu ide adalah untuk menipu kita, bukan dengan orang Arab, yang akan menjadi mitra setia bagi kita. ” – 14 Februari 1945

“Sekutu Italia kami telah menjadi sumber rasa malu bagi kita di mana-mana itu aliansi ini, misalnya, yang mencegah kita dari mengejar sebuah kebijakan revolusioner di Afrika Utara.. Dalam hakikat segala sesuatu, wilayah ini menjadi cagar Italia dan itu . dengan demikian bahwa pernyataan Duce santai untuk itu Seandainya kita sendiri, kita bisa beremansipasi negara-negara muslim didominasi oleh Perancis, dan yang akan memiliki dampak yang sangat besar di Timur Dekat, yang didominasi oleh Inggris, dan di Mesir Tetapi dengan. nasib kami terkait dengan orang-orang Italia, mengejar kebijakan seperti itu tidak mungkin Semua Islam bergetar mendengar berita kemenangan kami.. Mesir, Irak dan seluruh Timur Dekat semua sudah siap untuk bangkit dalam pemberontakan. Hanya berpikir bahwa kita bisa melakukannya untuk membantu mereka, bahkan untuk menghasut mereka, karena akan menjadi baik tugas kita dan kepentingan kita sendiri Namun kehadiran orang Italia di sisi kita lumpuh kita;! itu menciptakan perasaan malaise antara teman-teman Islam kami , yang mau tidak mau melihat di dalam kita kaki, mau atau tidak mau, dari penindas mereka Untuk Italia di bagian-bagian dunia yang lebih dibenci,. tentu saja, dari baik Inggris atau Perancis. Kenangan dari pembalasan biadab diambil terhadap Senussi masih hidup Kemudian lagi pretensi konyol dari Duce dianggap sebagai Pedang Islam membangkitkan tawa mengejek sama sekarang seperti yang terjadi sebelum perang.. Judul ini, yang sepatutnya Mahomed dan penakluk besar seperti Omar, Mussolini disebabkan akan diberikan pada dirinya oleh biadab celaka beberapa yang dia baik disuap atau diteror ke dalam melakukannya Kami punya peluang besar untuk mengejar kebijakan yang bagus berkaitan dengan Islam.. Tapi kita ketinggalan bis, seperti yang kita tidak terjawab di lain beberapa kesempatan, berkat kesetiaan kita kepada aliansi Italia!

“Dalam medan operasi, kemudian, orang Italia mencegah kami bermain kartu terbaik kami, emansipasi subyek Perancis dan pengangkatan standar pemberontakan di negara-negara tertindas oleh Inggris Kebijakan ini telah membangkitkan antusiasme. seluruh Islam Ini adalah karakteristik dari dunia Islam, dari pantai Atlantik ke orang-orang dari Pasifik, bahwa apa yang mempengaruhi satu, baik atau jahat,. mempengaruhi semua ….

“Lebih lanjut, kebijakan ini sia-sia ini telah memungkinkan orang-orang munafik, Inggris, untuk berpose, jika Anda silahkan, sebagai pembebas di Suriah, di Cyrenaica dan Tripolitania!” – 17 Februari 1945

“Sementara, oleh karena itu, tidak mungkin untuk mematuhi prinsip-prinsip yang kaku dalam menghadapi negara-negara asing dan satu harus selalu siap untuk menyesuaikan kebijakan seseorang dengan kondisi yang berubah, hal itu tetap bisa ditegaskan dengan keyakinan bahwa Jerman akan selalu merekrut teman-temannya paling gigih dari di antara mereka orang yang aktif tahan terhadap penyakit menular Yahudi. Saya yakin bahwa Jepang, Cina dan masyarakat Islam akan selalu dekat dengan kita daripada, misalnya, Perancis, meskipun fakta bahwa kita terkait oleh darah. ” – 2 April 1945

  1. hitler hebat dan cerdas, mk dari itu ia menghormati islam,

    Suka

  2. Heil Hitler, mari kita bamsi komunis dan kapitalis……

    Suka

  3. materinya bagus, sayang translatenya tidak teratur

    Suka

  4. kacau nih translatenya, jadi banyak kalimat yang tak teraktur, mohon di perbaiki dan semakin maju

    sundul gan

    Suka

  5. bahasanya seperti bahasa translate, pasti anda
    bukan orang indonesia?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: